Kumpulan Bokep Asia
Hot Apps Sex Video
Fantasi Hubungan Di Sungai
Jam 1.30 kira2 kita mulai makan siang dan di tengah acara baru tampak Wian dan dua temannya keluar dari kamar, rupanya baru bangun. Mereka langsung cuci muka dan ikut makan bareng kita. Jam 3 aku ajak Rani ke sungai untuk ngobrol dan kita duduk di batu besar dekat pohon pisang. Kita ngobrol ngelanjutin omongan tadi soal gaya pacaran Rani dengan cowocnya. “Ran… boleh ngga’ aku nyobain cara kamu kalo mainin cowoc loe?” tanyaku. “Tadi khan udah” jawab Rani. “Itu Ran yang pake dijepit segala” kataku lagi. Tanpa menjawab tangan Rani mulai bergerilya ke permukaan celana pendekku. Dielusnya perlahan dari kepala, batang sampe ke bijinya dan sesekali menyusup di antara kedua pahaku. Setelah beberapa lama meriamku mulai menegang dan Rani mulai meremas-remas gemas… dia mulai menyusupkan jemarinya lewat lobang bawah, di sela paha kananku, dan siapun mulai berjongkok hingga pantatnya terendam air, terus karena mungkin dia merasa repot maka celana pendekku berikut CDku ditariknya sekaligus. Dia mulai lagi mengurut meriamku… ach… nikmatnya, mana yang ngocokin cewec kece banget lagi… dan aku mulai berpikir, ini anak terlalu sempurna untuk sebuah kenyataan, aku harus berhasil memilikinya dan sekaligus membawanya ke tempat tidur (jelasnya ya dientot). Sementara pikiranku melayang jauh… rasa di selangkanganku mulai mengayun seirama tingginya nafsuku dan Rani mulai menjulurkan lidahnya perlahan dia jilat bijiku dan lidahnya menari berputar di sekitar bijiku, aku pandang wajahnya… aduh cantik banget ini cewec… aku ngga’ habis2nya memuji dalam hati, dan di antara desahku aku makinmembulatkan tekadku untuk memilikinya, tapi gimana caranya? Aku elus rambutnya yang rada2 coklat (bukan pirang), dia mendongak dan tersenyum manis sekali, kini aku merasakan kocokannya makin cepat dan makin cepat seirama dengan nafsuku yang kian menggelora… “Aduh Ran… enak sekali… ngga’ kuat rasanya nahan lama2? kataku di antara eranganku. “Kalo mo keluar bilang ya” pesannya. Seiring dengan kocokannya yang makin cepat, jilatannyapun kini telah merambah sampai setengah batang meriamku dan sesekali diselingi dengan gigitan kecil… tak lama kemudian… “Ran… aku mo keluar” teriakku tertahan, takut di dengar orang lain. Dengan sigap Rani mencaplok kepala meriamku dan menyemburlah laharku menyirami rongga mulutnya yang mungil. Aku mengejang di atas batu besar dekat pohon pisang… dan Rani menghisap habis sisa laharku dan diakhiri dengan jilatan pada lobang penisku… “Nikmat sekali Bang…” komentarnya setelah melahap habis spermaku yang kutumpahkan. “Ran… kita berenang yuk” ajakku setelah kami istirahat sejenak. Rani mulai melolosi pakaiannya dan berendam, akupun tidak mau ketinggalan dan kami sama2 berenang telanjang bulat menuju ke arah sungai
Download Fantasi Hubungan Di Sungai
/ Next


1.028