Kumpulan Bokep Asia
Hot Apps Sex Video
Demi Sebuah Absen
Kuharap Bu Hany sudah pulang kalau tidak sia-sialah semuanya. Jantungku berdetak lebih kencang saat kuketuk pintunya. "Masuk !" sahut suara dari dalam "Selamat sore Pak !" "Oh, kamu Citra yang kemarin, ada apa lagi nih ?" katanya sambil memutar kursinya yang menghadap komputer ke arahku. "Itu.. Pak mau membicarakan masalah yang kemarin lagi, apa masih ada keringanan buat saya" "Waduh.. kan Bapak sudah bilang dari kemarin bahwa tanpa surat opname atau ijin khusus, kamu tetap dihitung absen, disini aturannya memang begitu, harap anda maklum" "Jadi sudah tidak ada tawar-menawar lagi Pak ?" "Maaf dik, Bapak tidak bisa membantumu dalam hal ini" "Begini saja Pak, saya punya penawaran terakhir untuk Bapak, saya harap bisa menebus absen saya yang satu itu, bagaimana Pak ?" "Penawaran.. penawaran, memangnya pasar pakai tawar-menawar segala," katanya dengan agak jengkel karena aku terus ngotot. Tanpa pikir panjang lagi aku langsung menutup pintu dan menguncinya, lalu berjalan ke arahnya dan langsung duduk diatas meja tepat disampingnya dengan menyilangkan kaki. Tingkahku yang nekad ini membuatnya salah tingkah. Selagi dia masih terbengong-bengong kuraih tangannya dan kuletakkan di betisku. "Ayolah Pak, saya percaya Bapak pasti bisa nolongin saya, ini penawaran terakhir saya, masa Bapak nggak tertarik dengan yang satu ini" godaku sambil merundukkan badan ke arahnya sehingga dia dapat melihat belahan payudaraku melalui leher bajuku yang anggak rendah. "Dik.. kamu kamu ini.. edan juga.." katanya terpatah-patah karena gugup. Wajahku mendekati wajahnya dan berbisik pelan setengah mendesah, "Sudahlah Pak, tidak usah pura-pura lagi, nikmati saja selagi bisa." dia makin terperangah tanpa mengedipkan matanya ketika aku mulai melepaskan kancing bajuku satu-persatu sampai kedua payudaraku dengan puting pink-nya dan perutku yang rata terlihat olehnya. Tanpa melepas pandangannya padaku, tangannya yang tadinya cuma memegang betisku mulai merambat naik ke paha mulusku disertai sedikit remasan. Kuturunkan kakiku yang tersilang dan kurenggangkan pahaku agar dia lebih leluasa mengelus pahaku. Dengan setengah berdiri dia meraih payudaraku dengan tangan yang satunya, setelah tangannya memenuhi payudaraku dia meremasnya pelan diiringi desahan pendek dari mulutku. "Dadamu bagus juga yah dik, kencang dan montok," pujinya dia lalu mendekatkan mulutnya ke arah payudaraku, sebuah jilatan menyapu telak putingku disusul dengan gigitan ringan menyebabkan benda itu mengeras dan tubuhku bergetar. Sementara tangannya yang lain merambah lebih jauh ke dalam rokku hingga akhirnya menyentuh pangkal pahaku. Dia berhenti sejenak ketika jari-jarinya menyentuh kemaluanku yang tidak tertutup apa-apa "Ya ampun dik, kamu tidak pakai dalaman apa-apa ke sini !?" tanyanya terheran-heran dengan keberanianku. "Iyah Pak, khusus untuk Bapak.. makanya Bapak harus tolong saya juga." Tiba-tiba dengan bernafsu
Download Demi Sebuah Absen
Back / Next


1.0578